September 25, 2017

Select your Top Menu from wp menus

FFAC : Forex For Advance Class 30 Mei -01 June 2014

10341453_723336847704430_146052939469524822_n-e1405297811616
Wah makanan apa itu hen? Bukan makanan, itu pelatihan / workshop yang saya ikuti bulan mei kemarin. Sebelumnya sedikit cerita latar belakang kenapa saya ingin ikut workshop FFAC adalah seperti berikut ini silakan disimak…
Begitu banyak orang sepertinya sudah tahu (sekadar tahu) apa itu Forex, tetapi pernahkah mereka mencoba memahami atau mencoba mengetahui apa itu seluk beluk forex? Yang kita dengar biasanya adalah investasi di forex pasti rugi, forex adalah judi, kemudian biasanya forex juga ilegal dan terlarang dan sebagainya.
Bagi orang awam, begitulah kira-kira yang mereka tahu atau dengar dari sekitar-nya. Begitu pula saya, bagi saya dulu bertahun-tahun yang lalu ketika mulai bertransaksi di pasar modal (saham), forex merupakan salah satu instrumen yang luar biasa entah baik dari sisi keuntungan maupun kerugian. Hanya saja informasi dulu juga masih sangat terbatas, benar-benar terbatas sehingga saya melewatkan dan fokus pada pasar modal terlebih dahulu.

Beberapa tahun belakangan ini dengan kemajuan teknologi informasi, ada beberapa jenis bidang yang mulai digeluti masyarakat, mulai dari option (opsi saham), MLM, saham di luar negeri, komoditas dan tentu tidak lupa forex (pasar valuta asing). Tentunya anda masih ingat juga ketika saya bercerita mengenai kejadian salah satu kasus penipuan yang menimpa diri saya dimana saya di tawari oleh orang (yang kebetulan kolega) untuk mengambil sebuah sistem trading online tanpa kehadiran kita dan duduk-duduk santai tinggal mendapatkan hasil. anda dapat klik disiniinvestasi bodong

Sistem itu yang dikatakan sangat sederhana sekali, membuat orang tidak perlu melakukan apa-apa dan membiarkan pembeli sistem itu dapat bersantai-santai atau melakukan aktifitas lainnya. Tidak ada yang tahu sampai pada saat berakhirnya masa kontrak dimana akhirnya ya tidak bisa bayar walaupun di depan mata keuntungan terlihat (didepan layar monitor maksudnya). Kenyataan bahwa pemilik sistem tersebut tidak bisa bayar kepada kami walaupun sudah ada perjanjian notaris juga tidak memberikan dampak apapun sehingga saya dan beberapa orang harus merelakan hal itu (walaupun saya sebenarnya sedikit gemas sih)
Hari-hari berlalu, minggu berlalu, bulan pun berlalu tidak ada kabar, sambil mengurus pekerjaan dan masalah itu, saya terus mencoba menambah ilmu pengetahuan, mungkin kejadian itu membuat saya seperti dulu ketika waktu belajar awal-awal di pasar modal ketika harus duduk diam sambil melihat bagaimana sebuah saham perusahaan terbuka terjun bebas setelah broker / pialang itu menyuruh kita untuk membeli.
Kejadian ini juga membuat saya termenung dan belajar mengambil hikmah dari itu. Mulai lagi deh saya bergerilya dan mulai mencari informasi dan literatur sebanyak mungkin, mulai dari membaca informasi secara online hingga membeli buku.
Lalu apa nih hubungan saya dengan workshop kali ini. Saya mengetahui instruktur / mentor secundo lee ini dari buku pertamanya yaitu lazy trader, lalu buku kedua nya genius trader, lazy trader. Kesempatan saya untuk bertemu dengan beliau ini termasuk sangat sulit bagi saya pribadi karena setiap kali ada kesempatan untuk bertemu selalu di halangi oleh waktu maupun tempat.
Jika kebetulan besok dia akan melakukan mini workshop atau workshop, saya pulang hari itu juga, atau jika kebetulan saya berangkat, dia kebetulan datang. Jika kebetulan waktu nya ada, tempat yang memisahkan kita (jalanan macet atau keperluan lain yang lebih penting, banjir, dsb). bahkan ketika saya bertemu dengan beliau pun dan sudah fix dengan jadwal workshop pun harus berubah lagi jadwalnya karena kuota peserta. Dan panitia sudah memberikan opsi bahwa dipindahkan ke kota lain atau dikembalikan uang pelatihan full tanpa potongan biaya apapun dan saya memutuskan bahwa saya harus ikut pelatihan itu.
Di saat murid siap, guru akan datang.
Ini pepatah kuno yang saya entah temukan dimana, saya temukan bahwa prinsip ini cocok pada kondisi seperti ini. Mungkin saat itu saya belum siap dengan segala materi-nya, memang analisa teknikal sebenarnya kurang lebih dengan pasar modal tetapi untuk diterapkan pada forex tentu berbeda dan perbedaan ini mungkin dengan waktu dulu masih harus saya cerna dan saya terima dulu (gelas masih penuh dengan gelas setengah penuh tentu berbeda).
  
Gelas saya penuh nih apa yang harus saya lakukan?
Sebenarnya ketika ada opsi bahwa uang dikembalikan utuh atau di pindahkan ke kota lain. Saya bergumul dalam hati, bagaimana ini pertanda bahwa saya belum siap? Apa yang harus saya lakukan? Apakah mungkin gelas saya penuh (dalam arti saya masih belum bisa menerima / menyerap informasi baru)?
Apa yang harus saya lakukan, sambil menyetir dan merenung dengan filosofi gelas tadi, maka ada 2 cara untuk melakukannya, membuang isi dari gelas itu atau menambah kapasitas gelas itu. Saya memilih yang terakhir, karena ini bukan bidang baru dan saya sudah pernah mengetahui garis-garis besarnya sehingga ilmu yang saya dapat tidak di buang melainkan mungkin akan mengalami sedikit penyesuaian.
Jadi dengan keputusan tersebut akhirnya saya memutuskan juga bahwa ayo dicoba siapa tahu menambah informasi dan menambah ilmu, why not? Saat itulah saya memberitahu panitia workshop bahwa saya memastikan diri untuk ikut daripada saya tidak belajar sama sekali, baru kemudian saya pikir belakangan ijin-nya hehe..
Jadi apa yang saya dapatkan dari workshop ini? Jujur banyak.. kok bisa? Iya karena seperti workshop dulu yang pernah saya ikuti 2 tahun lalu (saya sempat mengalami hang) mengenai pengembangan diri, saat selesai pelatihan dan setelah pulang saya mengalami sedikit hang dan capek-nya baru terasa setelah 1-2 hari kemudian, dalam arti saya masih harus mengalami penyesuaian dalam membesarkan kapasitas pemahaman dan pengertian saya mengenai dunia valuta asing.
Pemahaman secara teori sebenarnya sudah ada di buku beliau yang pertama, jadi pemahaman mengenai menggunakan alat bantu ini yang membuat saya merinding. Mengapa? Teman-teman pembaca pasti mengetahui bahwa banyak asumsi atau yang mungkin juga dilihat oleh pembaca sekalian bahwa trading forex itu harus didepan komputer secara terus menerus. Saya dulu pernah mengalaminya (baik di pasar modal maupun forex) dan pasti kurang nyaman buat kesehatan tubuh.
Dan sebenarnya kenyataan yang terjadi di sekitar saya, banyak orang yang menawarkan cara cepat, cara instan di forex dan bahkan beberapa sudah kehilangan uang dengan nilai signifikan. Saya pun secara pribadi juga demikian, nilai uang yang hilang sebagai akibat dari keteledoran, kemalasan, kecuekan, ketidak pedulian saya terhadap bidang satu ini dan pasar menghukum saya cukup keras, tidak ada yang dapat saya salahkan walaupun cukup geram melihat kondisi seperti itu.
Begitu pula dengan stigma yang melekat pada orang mengenai forex itu judi maupaun berbahaya juga membuat forex ini menjadi momok yang cukup menakutkan.
Hingga akhirnya sampai pada pelajaran yang disampaikan beliau membuat saya selalu tersenyum dan geleng-geleng kepala terus menerus ketika diberikan penjelasan mengenai alat bantu /inem cerdas. Alat bantu ini yang melakukan tugas kita sehingga kita bisa melakukan aktifitas lainnya. Alat bantu ini yang membantu kita untuk mengeksekusi atau melakukan aktifitas yang diperlukan untuk kemudahan proses trading kita.
Tentu semua itu perlu proses, ada banyak materi yang tidak bisa saya share karena keterbatasan waktu saya untuk menjelaskan prosesnya. Tetapi kalau anda ingin mencari atau menambah informasi mengenai apa itu forex, apa yang berada dibelakangnya dan bagaimana cara trading yang benar. Mungkin pelatihan ini bisa menjadi salah satu pilihan / opsi kalian.
Dan ingat saya tidak merekemondasikan bagi yang ingin langsung kaya untuk mendaftar dan mengharapkan hasilnya langsung kelihatan besok walaupun waktu saya praktek keesokannya sih langsung mendapatkan profit tetapi itu butuh riset, lakukan pekerjaan rumah dan pemahaman terlebih dahulu. Bagi yang belum tahu ini bukan cara instan, saya mempercayai bahwa tidak ada yang instan. Semua butuh waktu, butuh proses, jika dilakukan dengan benar mungkin ini bisa menjadi salah satu cara untuk mendapatkan penghasilan.
  
Trading should be simple and Secundo’s way make it simple.
 
Semoga bermanfaat.
Disclaimer On..

Segala tulisan yang ada di atas ini merupakan hasil riset pribadi dan tidak dimaksudkan sebagai suatu anjuran atau saran untuk membeli atau menjual suatu instrumen investasi (saham, forex, dll). Investor (pemilik investasi) maupun trader harus menyadari resiko tindakannya. Segala keputusan dalam membeli atau menjual suatu instrumen investasi memiliki resiko yang harus dipahami sebelum pengambilan keputusan.

Penulis tidak bertanggung jawab terhadap kerugian baik langsung maupun tidak langsung yang yang timbul dari tindakan membeli atau menjual instrumen investasi. Rencanakan investasi/trading anda dengan baik dan dengan kesadaran penuh serta Tanggung Jawab pribadi. Keputusan anda adalah tanggung jawab anda sendiri.
Semua isi dari blog ini baik berupa tulisan, data, suara, kata – kata, text, kalimat, grafik, chart, percakapan, bukan merupakan suatu ajakan untuk membeli atau menjual suatu instrumen investasi. 
SETIAP KEPUTUSAN INVESTASI MENJADI TANGGUNG JAWAB PIHAK PEMILIK INVESTASI ATAU PEMILIK MODAL.

About The Author

Related posts

4 Comments

  1. Ay

    Sama dengan pa Harry, Sampai sekarang pakai inemcerdas versi basic, Kalau di FFAC dapat tools apa saja ya? dan itu pemakaian tools nya berlaku lifetime ya?

    Reply
    1. Hendy Karsito

      hello Ay, saat ini FFAC sudah cukup banyak berkembang sehingga toolsnya juga makin banyak, mungkin bisa di tanyakan langsung ke fxpod nya. terms and conditionsnya juga bisa ditanyakan langsung. semoga bermanfaat.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

+ 67 = 70